Air Terjun Madakaripura, Muksanya Patih Gajah Mada

Air Terjun Madakaripura, Muksanya Patih Gajah Mada

Air Terjun Madakaripura sering dikait-kaitkan dengan legenda muksanya Maha Patih Gajah Mada. Air terjun ini berada di Desa Sapih, Kecamatan Lumbang, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Untuk menuju ke lokasi ini, kita harus berjalan kaki sejauh dua kilometer dari tempat parkir kendaraan.

Perjalanan menyusuri sungai berbatu dan dinding bukit menjadikan pengalaman yang sulit dilupakan. Gemericik air yang mengalir di sela batu-batu besar, suara binatang yang bersahutan di balik semak-semak,  burung-burung  hutan yang sesekali terbang melintas, menggambarkan asrinya alam sepanjang perjalanan menuju air terjun ini.

Air Terjun Madakaripura
Air terjun ini menurut sebagian orang yang percaya adalah tempat muksanya Patih Gajah Mada, atau kepercayaan tentang Madakaripura yang disebut-sebut sebagai salah satu jembatan spiritual untuk menggapai sisi dunia yang lain.

Patung Gajah Mada
Nama Madakaripura, lebih tepatnya disebut dengan nama Mada Kari Pura, memiliki arti "tempat tinggal terakhir". Penggunaan nama ini diambil dari kepercayaan masyarakat sekitar yang mengatakan, disinilah Gajah Mada melewati masa akhir hidupnya.

Beberapa catatan menyebutkan, setelah perang Bubat yang legendaris itu,Patih Gajah Mada mencoba menyepi disini. Ia merasa gagal mewujudkan sumpahnya menyatukan Nusantara. Sehingga menenggelamkan diri dlam kesunyian dan terus berdoa pada Sang Pencipta. Sampai akhirnya, ia meninggal dalam kesunyian yang tiada tara.

Indah
Di luar mitos ini, Madakaripura dikenal sebagai tempat wisata alam terbuka yang menonjolkan daya tarik air terjun dengan ketinggian sekitar 200 meter. Air terjun ini berkumpul di relung sempit berdiameter 25 meter dengan kedalaman kurang lebih 7 meter. 

Kawasan wisata ini berada pada ketinggian 620 meter dpl, dan terletak di kawasan Tengger, tak jauh dari Gunung Bromo. Air terjun Madakaripura ini berasal dari aliran sungai di kawasan Bromo. Tak heran jika dari atas air terjun ini seringkali menjatuhkan kayu maupun batu-batu besar. Di air terjun ini, pengunjung akan dengan mudah melihat pelangi yang muncul karena pembiasan cahaya matahari oleh air yang jatuh dari atas.

Pelangi
Sebenarnya ada lima air terjun di kawasan ini. Namun yang bisa terlihat dengan mudah adalah tiga air terjun. Sementara dua lainnya, tersembunyi di balik air terjun yang lain. Tiket masuk ke air terjun ini sebesar Rp 2.500/orang.

Di tengah tebing, di balik air terjun yang paling besar, terdapat rongga menganga yang melintang secara horisontal. Penduduk setempat percaya, di lubang inilah Sang Patih Gajah Mada biasa duduk diam, bersemedi dalam keheningan rasa.




3 comments:

  1. met siang genk. kra2 ad di mnah'y genk kyk nya aq trtrik untk mngunjunginya hehe

    ReplyDelete
  2. wah keren sobat air terjunnya ditambah suasananya yang masih alami, mantap sobat

    http://www.andisyam.web.id/2011/04/setting-router-mikrotik-pada-virtual-pc.html

    ReplyDelete
  3. Pelanginya keren banget mas. Ijin copy ya...trims

    ReplyDelete

Contact Us

Name

Email *

Message *

Arsip Blog